Sunday, April 10, 2011

The real “alone”

Hello semuanya! Lama nggak blogging hehe. Sempet sibuk ini itu jadi lupa sama blog hehe. But her I am!
Gue udah pernah ngerasain hari tercepat dalam hidup gue. 3 hari. Ya, tanggal 20-21-22 Februari 2010. 3 hari yang udah sukses ngubah hidup gue. Hari saat gue kehilangan orang yang nggak pernah terlintas di pikiran gue bakal ninggalin gue dengan cara yang secepet itu. Allah kangen sama bokap gue, that’s why Allah called him. ‘Called him’.
Setiap bagian dari 3 hari itu nggak ada yang bisa gue lupain. Semuanya. Sampai detail terkecil yang mungkin udah dilupain orang. Tapi nggak buat gue. Gue inget semua. Semua kenangan kenangan yang menyedihkan itu lah yang sekarang ngisi relung relung hati gue. Yang sekarang ngisi otak gue waktu gue sendirian. Yang ngebuat tangan gue lincah menari di atas kertas buat nulis atau di atas keyboard untuk ngetik semua kata kata sampah ini.
Waktu dia belom lama pergi, jujur gue udah pernah jahat. Gue sempet pengen semua bokap temen temen gue ‘pergi’ juga. Biar mereka diam dan bener bener ngerasain gimana rasanya jadi gue waktu itu. Biar gue nggak perlu ngeliat mereka sama bokapnya masing masing. Jujur gue iri banget waktu itu. Sampe sekarang gue masih sering iri ngeliat pemandangan itu. Pemandangan yang nggak bakal bisa gue lakuin atau rasain lagi. Ditambah dengan perasaan yang bilang kalo nanti, waktu gue nikah, waktu gue wisuda, waktu foto keluarga tiap tahun waktu lebaran, waktu gue nanya nanya tentang komputer atau motor, dia-nggak-ada. N-g-g-a-k-a-d-a. Tapi, lama lama perasaan yang jahat itu ilang. Gue mulai nyadar. Allah emang udah nyiapin jalan yang kayak gini buat gue, mungkin dengan ini Dia ngajarin gue gimana jadi kuat. Jadi orang yang penyabar. Jadi orang yang lebih banyak bersyukur. Mungkin...........................ini emang udah jalannya.
Tapi, gak tau kenapa, setelah 412 hari dia pergi, gue jadi nggak punya alasan buat nangis, walau hari itu gue inget bkp banget bangetan. Gue gak ngerti. Cuma, gue jadi ngerasa kosong. Kosong banget. Hampa. Kayak ada rongga di hati gue yang ilang dan gak bisa ditemuin lagi. Dan biasanya pada waktu itu gue mulai diam. I got books and music then start to ignore the world’s around me.

Mungkin yang namanya sendirian itu emang beda beda definisinya buat orang orang. Tapi buat gue, sendirian itu adalah saat di mana lo ngerasa nggak tau harus lari kemana. Saat lo ngerasa jalan di depan lo begitu gelap dan lo nggak punya seseorang atau benda apapun buat nemenein lo di situ buat nerangin jalan itu. Perasaan sendirian dateng nggak peduli dimana lo berada saat itu. Walau lo lagi ada di tengah taman kota, pasar, konser musik yang jelas jelas rame, tapi kalo perasaan sendirian itu udah dateng, lo bakal ngerasa sendirian. Kayak apa yang gue rasain sekarang. Ada banyak orang di sekeliling gue, mereka datang dan pergi seakan nggak pernah ngebiarin gue buat sendiri, tapi perasaan sendirian ini meluk gue begitu erat. Jadilah tetep gue ngerasa sendirian.
Sebaliknya, mungkin lo pergi ke suatu tempat sendiri, di rumah sendiri, tapi lo tetep keep in touch sama mereka orang yang lo sayangi. Di situ, lo nggak akan ngerasa sendirian.
Sendirian nggak hanya dilihat secara fisik. Gue berdiri sendiri, emang bisa dibilang sendirian, tapi kalo hati gue ternyata dipenuhi sama orang orang yang gue sayangi, gue nggak ngerasa gue itu sendirian. Tapi juga dilihat dari gimana perasaan kita saat itu. Gue rame rame pergi ke pasar seni. Tapi bisa jadi saat itu juga gue ngerasa sendirian. Karena ada rongga yang nggak keisi di hati gue.
Aneh ya hidup. Kita nggak bisa nilai suatu hal hanya dengan satu kali tatapan atau satu sudut pandang.
Life’s mystery, isn’t it?