Sunday, December 30, 2012

Sketch Up!

Well, I'm so interested with all of those drawing with sketching method. I don't know, it just seems so real even there're only minimal colors in this kind of drawing, like black and white and grey.
Unfortunately, I have no skill to draw, maybe since I was born, so I'm enjoying my place here just to appreciate them. But, last night, I try to sketch some things.It's not perfect, you know, but I really wished that you would gimme some feedback about it :)
Now, check it out!


"Lemme Hold Your Hand" Finally I can sketch this :D

What I'm dealing with during holiday

Pleas notice this as a pine forest LOL I dont know, I'm wondering that it must be a serene place
I want to skecth Diana F+ but.....yeah here it is

Eiffel Lovers, don't get mad at me, ok?

Thing I couldn't separate with whenever I go
Yeah, a lil quotation

What does happiness mean to you? For me, it's doing this stuff :)



Still wishing for your feedback, people. Have a nice Sunday! :)



Saturday, December 29, 2012

What I'm Dealing with.........during The Holiday

Nggak kerasa udah seminggu liburan. Tandanya tinggal seminggu lagi sebelum masuk sekolah dan beberapa jam lagi sebelum malam pergantian tahun. Udah ngapain aja nih selama liburan seminggu? Pergi berwisata sama keluarga? Sama teman? Sama pacar? Atau sendirian? Atau malah nggak pergi ke mana-mana? Menetap di rumah, atau lingkup lebih kecil lagi di kamar, menghabiskan waktu dengan keluarga, bikin kue sama nyokap, bantuin bokap beresin gudang, karaokean sama adek? Well, banyak cara buat ngabisin waktu liburan.Tapi, yang gue kerjain selama seminggu ini, nggak kayak semua yang udah gue sebutin di atas sebelumnya.

Liburan kali ini, gue memutuskan untuk stay di Jogja aja. Karena biasanya tiap libur gue pasti balik ke Jakarta, Tepat sehari setelah ngambil rapor. Emang udah rencana dari awal sih, buat nggak pulang. Bukan karena nggak ada uang buat beli tiket, tapi lebih ke nggak ada keinginan buat balik tahun ini. Secara, ini tahun terakhir gue di SMA. Emang ekspektasinya sih, nggak pulang ke Jakarta biar bisa main seharian terus-terusan sama temen-temen, touring ke sana sini, tapi ternyata, susah juga ya ngumpulin orang pas lagi liburan, ada yang alesannya nggak punya duit, mager alias males gerak, bantuin ibu di rumah, jadi tukang ojek mas-nya, dan segala alasan klasik lainnya, dan hal-hal kayak gitu yang akhirnya bikin gue stay di rumah, eh maksudnya stay di kamar. 

Di kamar juga akhirnya gue cuma bisa gambar-gambar nggak jelas, nulis-nulis nggak jelas, nyanyi-nyanyi nggak jelas, pokoknya semuanya yang nggak jelas-_-Tapi akhir-akhir ini, gue jadi nyadar sebenernya gue nggak perlu nambahin kata "cuma" di awal kalimat paragraf ini, Karena, hal-hal itu tadi yang membuat gue nyaman ngendon dari pagi sampe sore sampe malem sampe ketemu pagi lagi(tenang-tenang gue masih keluar kalo mau mandi sama makan sama nonton kartun kok). Selama di kamar juga akhirnya gue melampiaskan tenaga gue buat beres-beres kamar, redecorate all the stuffs in my room. And yes, I just love doing that hahaha

Baru ngeh juga sih, selama di kamar gue banyak menghabiskan waktu gue di meja belajar. Mantengin laptop buat baca-baca artikel, baca majalah, nyari-nyari inspirasi, liat desain desain typography, fashion, makan, ngemil, bengong, mikir, nulis, nonton daaaaaaaaaaaaaaaaaan lain-lain. Habis itu gue jadi mikir, sebenernya nyawanya kamar gue itu justru ada di meja belajar ini ya, bukan di tempat tidurnya, secara gitu kan judulnya aja "kamar tidur". Dan emang spot di kamar yang paling enak dan bikin gue jadi produktif tuh ya meja belajar. 

Menurut gue meja belajar atau meja kerja itu harus punya kriteria di bawah ini nih:

1. Nyaman
Punya work/study area yang nyaman is A MUST! Kebayang nggak sih kalo lo sendiri nggak nyaman di suatu tempat yang akan lo tempati berjam-jam berhari-hari, berminggu-minggu, buat kerja atau belajar, pasti lo juga bakal susah dapet inspirasi, untuk itu, kenyamanan dalam belajar/bekerja itu salah satu yang harus diperhatikan. Oiya, nyaman atau nggaknya seseorang sama work area-nya itu juga beda-beda ya, ada yang harus kerja atau belajar di tempat yang rapi, tapi ada juga yang malah enjoy waktu tempatnya berantakan. So, take your time to make your work area fits in you.

2. Kondusif
Yang ini juga faktor pendukung dari faktor sebelumnya. Work area lo harus punyda kondisi yang kondusif buat lo kerja atau belajar di sana. lingkungan sekitar work area lo pastinya harus ngedukung. faktor yang ini soalnya juga berkaitan erat sama mood lo, juga daya konsentrasi lo ke kerjaan lo.

3. MENjangkau
Itu tulisannya MENJANGKAU ya bukan TERJANGKAU. Ini bukan soal berapa harga taksiran untuk work area lo, tapi ini soal keterjangkauan antara lokasi work area lo sama barang-barang yang kira-kira lo butuhin waktu lo kerja. Makanya, work area harus di set up sedemikian rupa, biar barang-barang yang kira-kira lo butuhin berada dekat di sekeliling lo. Menurut gue, ini penting banget, soalnya, bayangin aja kalo misal, tempat pensil lo taroh jauh, dari lo, tiap lo butuh sesuatu dari tempat pensil lo pasti lo harus bangkit dari kursi pergi ke tempat di mana tempat pensil itu berada, ckckc nggak efisien banget.

4. Inspiratif
Karena work area adalah tempat di mana kerja, dan meres otak, jadi paling nggak work area tuh harus bisa otak "terang" waktu ada disitu. Misal, naroh kata-kata inspiratif di depan work area, atau foto-foto, bisa juga speaker untuk iPod buat mengistirahatkan otak setelah bergulat dengan kerjaan.

Nih beberapa snapshot tentang work area gue. Check this out!
Yup this is my work area, too simple huh?



the lil table, to put my stuffs; novels, books, pencil case
I love em so much!!

The magazine!!! Yeah I love this magazine, so inspiring!
These things are what I keep in my pencil case, and yes, I wrote them all :D

What I see in front of my work area
Besides, I also have my comfort zone, this is it!
The place where I run to when those homework pissed me off
Well, that's all I can give to you, fellas. Be productive! Be You! :)




Friday, December 28, 2012

Masa Lalu(nya)


Bukan aku menyerah begitu saja
Tapi, aku tak bisa jika harus terus bertarung dengan masa lalunya
Mereka sudah pasti ada, tertata rapi di benaknya
Sedangkan masa depan adalah hal yang paling maya

Friday, December 28, 2012

Akhirnya ngepost lagi di mari! Hahaha

Nggak kerasa sekarang udah tanggal 28 Desember...
Udah akhir tahun, udah mau masuk tahun 2013, dan yang jelas lamarannya orang-orang keblinger tentang itu salah, alhamdulillah, sampai hari ini masih diberi kesempatan untuk memperbaiki iman sama Allah SWT :)

Kalo udah akhir tahun gini biasanya bersamaan sama hari libur semester awal kan ya, dan biasanya juga gue ngabisin waktu dengan stay di rumah, entah nyanyi-nyanyi nggak jelas, nulis-nulis nggak jelas, liat video-video nggak jelas, apapun yang serba nggak jelas deh-_-setidaknya itu yang gue lakuin selama seminggu terakhir ini, HEHE

Nahh, dengan ke-nggak jelas-an itu pasti jadi banyak waktu luang yang bikin gue bengong, dan randomly mikir sepak terjang gue selama setahun terakhir ini. Kayak hari ini, ceritanya gue flash back sama semua omongan nyokap ke gue waktu setahun terakhir ke gue. Nasihat-nasihat beliau yang selalu bikin gue bertahan dan kuat bahkan tega sama diri gue sendiri tapi endingnya bikin gue mikir dan percaya
"it must be worth it and everything will be alright, soon or later"
Nih, kata-kata nyokap yang punya bikin gue  terus semangat,

"anak mama udah mama ajarin buat ngeliat realnya gimana, biar nanti pas dilepas udah nggak kaget, semua nggak selalu kayak apa yg mereka mau"
 "Jangan liat belakang terus, bahagia itu adanya di depan, kalo nengok belakang terus nanti nabrak"
"Inget nantinya kamu bakal balik ke siapa, bakal hidup untuk siapa, kalo kamu capek, istirahat terus inget mereka lagi aja, nanti semangat lagi"
"Mama nggak ada terus buat kamu, mama cuma bisa sampe ini, kamu udah gede, bisa pilih sendiri mana yang kira-kira yang terbaik buat kamu, asal kamu terus inget aja tiap jalan ada konsekuensinya"
Segitu dulu ya sebenernya masih banyak lagi tapi, yakali gue ngequote tiap ucapan nyokap hahaha. Yang pasti, tiap orang tua pasti punya caranya masing-masing buat ngasih support ke anak-anaknya.

Happy holiday :)

Friday, December 21, 2012

21 Desember 2012


Dan untuk melihat hujan
Kau harus melupakan keinginanmu
Untuk melihat bintang
Dua hal yang tak bisa datang 
Di waktu yang bersamaan

Monday, December 17, 2012

Anak yang Lahir dari Keadaan

Senin ini bener-bener bukan Senin yang diharapkan. Badan yang masih capek ketemu sama rasa males buat masuk sekolah, sukses sekali bikin gue berangkat sekolah dengan "muka bantal" alias muka dengan kriteria: mata yang males-malesan melek, tas yang isinnya cuma gadget, dompet dan novel, langkah yang diseret, dan males buat berinteraksi sama orang. Super sekali!

Tapi, kayak apa yang selalu gue percayai, yang buruk itu nggak selamanya buruk. Kayak hari Senin ini, walau package-nya udah malesin banger, tapi hari ini bener bener bermakna buat gue. Baru kerasa bermaknanya setelah gue diskusi sama salah satu teman gue tentang banyak hal. Salah satunya adalah tentang kondisi gue selama 3 tahun terakhir.

Setelah bokap meninggal, emang banyak banget keputusan-keputusan krusial yang harus gue buat, nggak hanya untuk gue, tapi untuk nyokap sama adek, nggak hanya untuk hari ini tapi untuk besok, lusa, tahun-tahun sesudahnya. 3 tahun yang lalu, gue yang baru lulus SMP, yang nggak pernah ngerasain "the bottom of living a life" harus bener-bener di tarik dari "comfort zome" ke suatu tempat yang bener-bener belom pernah gue jamah. Tempat di sini maksudnya kondisi gue saat itu, juga lokasi. Gue akuin, 6 bulan-1 tahun pertama dengan kondisi "timpang" itu sulit. Sulit-sesulitnya hidup. Tiap hari gue rasanya mau teriak, nangis, mengutuk Allah yang ngasih gue hidup, mengutuk semua orang yang deketin gue, mengutuk waktu, mengutuk takdir, mengutuk keadaan, mengutuk semuanya yang tersisa di gue.

Jaman SMP itu jamannya gue nggak peduli sama hal-hal yang nggak berhubungan langsung sama gue. Yang gue pikirin cuma seneng-seneng, kongko bareng temen, seneng-seneng, pacaran, seneng-seneng. Nggak peduli gimana lingkungan sekitar gue, yang gue pikirin waktu itu, cuma "gue seneng-seneng asal gu tetep bisa baik sama orang lain kan" selesai. Dan perginya bokap plus harus tinggal jauh dari nyokap dan adek di waktu yang bersamaan, kayak tamparan tersediri gue buat gue. Gue tiba-tiba harus buka mata, ngeliat semuanya dengan sudut pandang yang beda, nyadarin diri kalo ternyata semua nggak seindah keliatannya. Dan saat gue sadar itu, oke, kondisi gue udah beda.

Pelan-pelan gue nyusun material buat "bangun" gue yang baru, berusaha lagi buat mahamin detail-detail yang dulu pernah gue lewatin. Nggak lupa, berharap semoga Allah masih mau kasih gue waktu untuk berubah jadi yang lebih baik. Proyek "Reformasi" untuk diri gue sendiri akhirnya berusaha gue jalanin. Dan sampe detik ini, jadilah gue yang kayak sekarang ini, walaupun ini juga, kalo telor ya, masih setengah mateng, tapi semoga aja bisa terus memperbaiki diri jadi yang lebih lebih lebih baik lagi.

Dan waktu itu, sempet berbincang sedikit sama temen,
D: Kalo diliat ya, aku tuh lebih ikut ke bapak deh nin, dari pikiran-pikiran gitu udah keliatan banget soalnya, beda sama ibu
G: hmmm gitu ya, gue nggak tau deh ya gue itu ikut ke siapa
D: Kok bisa?
G: SMP, aku emang deket sama ortu tapi nggak untuk urusan mendalam sampe karakter gitu, masuk SMA? udah pisah tempat tinggal  sama dua-duanya, sama budhe sekarang juga nggak deket, jadi malah kayak berdiri sendiri
D: *diem*
G: *diem* OH AKU TAU KARAKTERKU LEBIH DOMINAN KE MANA!
D: dari mana?
G: Karakterku kebentuk dari responku sama setiap kondisi yang aku dapet
Waktu itu juga gue yang tersadar gitu, "oh gini ya rasanya, being an orphan and live far away from the only family you have" Semua yang mau lo lakuin itu seutuhnya keputusan lo sendiri, nggak ada tuh campur tagan dari mereka, kalo pun ada itu cuma beberapa persen aja. Dan gue inget kata guru sosiologi gue, proses pengenalan, proses mengetahui atau biasa disebut sosialisasi itu adalah proses seumur hidup, proses yang akan terus terjadi selama seseorang itu hidup. Proses sosialisasi itu juga masih dibagi 2, yang primer sama yang sekunder, primer itu kalo sama keluarga, dan sekunder itu sama lingkungan, pendidikan, media massa dll. Dan mungkin sosialisasi sekunder gue jadi lebih mendominasi daripada yang primer.

Dan untuk mereka yang tinggal tanpa atau jauh dari orang tua, bahkan dari kecil, nggak usah sedih, nggak usah minder. Every things happen for a reason. Bukan berarti kalian yang dididik tanpa orang tua itu bakal jadi orang yang nggak berkarakter. Karakter itu bakal muncul dari dalam diri seiring dengan berjalannya waktu, dan yakin aja, waktunya juga pasti tepat :)

Wednesday, December 12, 2012

12/12/12

Setelah sekian lamaaaaaaaaa!
Akhirnya bisa juga melatih ketangkasan jari-jari bikin post di sini lagi, setelah sekitar beberapa minggu yang lalu, sibuk sama ulangan harian dan ulangan umum, akhirnya Allah kasih juga waktu-waktu senggang kayak gini. Ya begitulah nasib part-time blogger level beginner :')

Alhamdulillah sekali ulangan umum gue udah selesai dengan melahirkan banyak nilai nilai remedial yang mau tidak mau, suka tidak suka, harus diterima. Maka dari itu, seminggu ini, tujuan masuk sekolah ya, khusus untuk melaksanakan tugas negara-remedial.

Hari rabu ini, tanggal 12 Desember 2012, gue masuk sekolah untuk mengikuti remedial pelajaran akuntansi... Bentar-bentar, apa tadi gue bilang? Remedial pelajaran akuntansi? bukan, bukan yang itu. Tanggal 12 Desember 2012? Coba deh semua diganti dengan angka bakal jadi: 12-12-'12! Wih Triple 12!

Dan banyak aja orang-orang yang ngebahas "12/12/12" bahkan sampe jadi TT di Twitter


Dan bener aja, seharian ini, banyak banget orang yang ngupdate status di jejaring sosial tentang 12/12/12. Kayak di Twitter, #BeMyDay121212 jadi Trending Topic World Wide saking banyak banget orang yang ngomongin soal ini. Status-statusnya juga isinya rata-rata soal harapan-harapan. Kenapa harapan? Karena rata-rata orang nganngep hari ini tuh punya tanggal yang cantik dan ya mungkin once in a lifetime gitu kali ya, jadi orang-orang berlomba-lomba buat bikin sejarah atau suatu memori yang bener-bener akan ngebekas di benak mereka untuk tahun-tahun setelah tanggal 12-12-12. Jadi, nggak heran kalo hari ini, banyak yang melangsungkan pernikahan, jadian sama orang yang bertahun-tahun di gebet, operasi sesar buat ibu-ibu hamil biar anaknya punya tanggal lahir cantik, atau mungkin ada yang putus gitu biar nggak terlalu mainstream?

Ya, sah-sah aja sih selama itu emang bisa diakomodasi sama si orang itu dan nggak menentang norma dan nilai sekitar. Tapi, coba deh dipikirin lagi, soal "mengistimewakan" tanggal 12-12-12. jujur, gue sendiri termasuk orang yang biasa aja dengan adanya tanggal 12-12-12. It's just another day, sama halnya dengan tangan 12-7-05 atau apalah yang lain. Cantik atau tidaknya suatu tanggal itu relatif kan bagi tiap-tiap orang.

Hal-hal seperti tanggal cantik, nasib baik, hari buruk, atau apalah itu, di era globalisasi kayak gini, udah bukan suatu hal yang perlu ddikasih tempat banyak banyak di otak. Karena, cuma percaya kalo hari ini adalah hari yang bertanggal cantik aja nggak cukup untuk ngubah nasib kamu di hari ini jadi secantik tanggalnya. Semuanya tentu perlu kemauan dan usaha kita untuk mengubah nasib kita. Jadi, Hari cantik itu nggak hanya ada di 12-12-12, tapi SETIAP HARI kalau kita punya kemauan dan mau berusaha :)

Saturday, November 24, 2012

Cinta, Spesies Macam Apakah Anda?



Mungkin kalau saya bisa sekaligus membacakannya, intonasinya akan terdengar seperti orang yang gemas karena dibuat “tanpa orientasi”(baca: galau yang diperhalus).
Mungkin, lagu Naik-Naik ke Puncak Gunung salah satu liriknya juga akan berubah menjadi “Kiri-kanan kulihat saja, banyak orang pacaran”. Bukan maksud saya iri dengan yang pacaran, bukan juga karena saya mengutuk status saya yang notabene nya seorang jomblo lapuk, ehm, single maksud saya. Tapi, untuk usia saya yang 17 tahun ini, yang duduk di bangku SMA ini, punya kekasih hati itu seperti hal yang sangat biasa sampai-sampai saat kita sedang berkumpul dengan keluarga besar, dan tiba-tiba ditanya , “Gimana? Udah punya pacar belum?” dan menjawab “Belum” akan menimbulkan gestur aalis mata yang dinaikkan sebelah, alias tanggapan, “Ah yang benar?” Dan kalo udahk kayak gitu, lebih baik anda buru-buru mengalihkan topik ya :’)
Dan akhir-akhir ini, saya jadi berpikir, apa sih cinta sebenarnya? Sesuatu yang dicari oleh orang banyak, yang dideklarasikan banyak orang yang mengaku mereka punya atau telah mendapatkan cintanya, yang diperebutkan orang-orang bahkan hingga ada yang sampai pertumpahan darah.
Sering saya lihat di televisi atau di kehidupan sekitar saya, begitu mudahnya orang-orang di sekitar saya menyatakan mereka mencintai seseorang yang baru mereka kenal selama kurang dari sebulan atau kurang. Pertanyaannya adalah, bagaimana bisa mereka mencintai seseorang yang baru mereka kenal, yang bahkan belum mereka ketahui luar dalamnya? Bukankah itu hanya perasaan kagum yang mereka deskripsikan sebagai cinta?
Dan saya berpikir, mungkin selama ini saya telah salah mengartikan cinta. Mungkin saya terlalu idealis dalam mengartikan cinta itu sendiri. Saya terlalu mematok tolak ukur yang tinggi   untuk menyebut suatu hal sebagai cinta. Karena, cinta itu sederhana. Sangat sederhana dari apa yang saya pernah bayangkan.  Kesederhanaan itu ada di setiap detail terkecil dan proses-proses yang ada dalam proses mencinta. Saya jadi sadar, kesederhanaan cinta kadang dipersulit sendiri oleh manusia. Seperti halnya, saat cinta datang tanpa alasan yang jelas, manusia sering kali mencari-cari alasan untuk menentang kehadirannya, bersembunyi di balik ribuan pembenaran. Orang bilang, itu cinta saat kita bahkan tak bisa menjelaska kenapa kita bisa mencintainya.
Sepertinya, saya terlalu banyak berpikir untuk merasakan cinta. Untuk mencinta, kita tidak perlu berspekulasi terlalu lama. Karena cinta terkadang adalah tentang keberanian mengambil resiko. Pertanyaannya juga hanya satu, “Beranikah anda untuk ‘jatuh’?”
Cinta juga tidak seperti sekolah yang harus kita pelajari 10 jam sehari untuk tau berbagai materi di dalamnya. Cinta adalah suatu hal yang kita dapat dan kita mengerti seiring dengan prosesnya. Kita tidak akan pernah tahu apa itu cinta, saat kita tidak pernah benar-benar mencoba untuk mencinta.
Saat ada yang bilang “cinta datang di waktu yang salah dan untuk orang yang salah”. Cinta itu tidak pernah salah. Karena, cinta itu adalah anugerah dari Yang Maha Kuasa. Dan Dia tidak pernah salah. Saat kita mencintai orang yang mencintai orang lain, bukan berarti cinta datang kepada orang yang salah, Dia hanya menguji kita, seberapa teguh kita bisa menjaga dan mempertahankan karunia-Nya. Karena terkadang, cinta bukan tentang “memberi dan menerima”. Terkadang, kita ada pada posisi di mana kita, hanya bisa memberi tanpa harus menerima. Cinta tak harus memiliki, katanya. Kuncinya satu, tulus.
Ya, itulah cinta. Perasaan paling abstrak yang pernah tercipta di dunia. Bahkan ribuan definisi takkan pernah benar-benar menggambarkan cinta secara keseluruhan. 

Tentang Hujan


Dan butir demi butir
Jatuh dan mengalir
Entah di mana mereka akan berakhir

Aku bukan ahli fisika
Tak tahu bagaimana asal mulanya
Aku pun bukan peramal cuaca
Tak tahu kapan datangnya

Yang aku tahu
Air yang mengalir ini adalh bentuk dari Yang Maha Tahu
Yang aku tahu
Air yang mengalir ini mampu membuatku merindu
Yang aku tahu
Hanya air yang mengalir ini yang membuat kita bersatu

Hitam Putih Cinta



Orang bilang cinta membawa kebahagiaan
Mereka juga bilang cinta yang membuat segala hal buruk penuh dengan keindahan
Mereka juga tak segan bilang cinta telah menjadi alasan mengapa mereka bisa bertahan

Aku?
Aku hanya tertawa dalam hati
Bagaimana bisa orang-orang ini begitu naïf?
Mengapa mereka bisa lupa mengatakan
Bahwa cinta juga bisa membuat mereka bodoh?

Ya, bodoh.
Pangeran berkuda putih,
Kecupan cinta sejati yang akan membebaskan mereka dari sihir
Kawan, itu hanya ada dalam dongeng
Mereka tidak nyata.
Begitupun cinta.
Cinta tak lebih dari sekedar kamuflase manusia
Untuk nyatakan rasa bahagia

Itu semua apa yang aku pikirkan
Tepat sebelum kau datang dan sukses kau porak porandakan

Kau beri aku rasa yang selama ini tak pernah aku hiraukan
Rasa yang selama ini selalu aku acuhkan
Rasa yang seama ini tak pernah aku beri kesempatan.
Cinta.

Dan mereka benar
Cinta memang membawa kebahagiaan
Bahkan sampai ke titik yang paling sederhana
Mereka juga benar
Cinta membuat segalanya indah
Tak peduli seberapa hancur hatimu karnanya
Dan mereka lagi-lagi benar
Cinta bisa membuatmu bertahan
Walau pecahan kaca yang kau pijak
Cinta datang menguatkan.

Mungkinkah Cinta?


Mungkinkah cinta?
Saat aku tau hatiku lebur tak tersisa
Namun aku tetap percaya
Suatu saat nanti semua akan kembali seperti semula

Cintakah itu?
Saat aku terlalu takut untuk jatuh
Namun aku seperti tahu
Cinta akan berikanku sayap dan aku tak akan pernah benar-benar jatuh

Benarkah cinta?
Saat aku melihatnya tertawa
Dengan dan untuk wanita lain tentunya?
Dan aku tetap rasakan bahagianya

Akankah cinta?
Saat aku coba rangkai kata demi kata
Dan hanyalah dia
Yang ada di pelupuk mata

Dan untuk semua
Hal-hal sederhana yang aku rasa
Pertanyaan dalam hati kembali menggema
Mungkinkah itu cinta?


*This is what I wrote for my Bahasa Indonesia's assignment :)

Monday, November 5, 2012

Sir, Mam, Kami Hanya Ingin Belajar....

Selamat Pagi *muka lemes*
Hari Senin. Senin pertama di bulan November tepatnya.
Pagi ini, saya ngeblog dari tempat duduk saya, di baris paling belakang sebuah kelas di suatu sekolah, ya hari ini saya memang datang paling terakhir tadi pagi. 
Bukan Senin yang diharapkan sebenarnya, bukan karena saya masih menginginkan Minggu memiliki durasi yang lebih lama dari hari-hari sebelumnya, bukan juga karena hari ini Try Out putaran kedua sekolah kami, apalagi karena les tambahan untuk persiapan Try Out hari berikutnya.

Bingung. Lelah. Jenuh. Ya, tiga hal tersebut sudah cukup mendeskipsikan bagaimana rasanya menjadi seorang murid tahun ketiga di sekolah menengah ke atas, telrebih karena masalah ini.

Sebelumnya saya minta maaf yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang mungkin akan tesinggung dengan tulisan saya kali ini. Sungguh, saya tidak pernah bermaksud apa-apa selain hanya ingin melampiaskan kata-kata yang tidak bisa saya ungkapkan di dunia nyata. Terkadang, tulisan berbicara lebih keras dari pada suara saya.

Saya tidak tau pasti apa yang terjadi pada jajaran pengajar kami. Tetapi, sepertinya maslah yang ada serius dan bukan suatu hal yang mudah untuk dipecahkan. Kali ini, masalahnya telah meluap ke permukaan (lagi). Yaitu, tentang jam mengajar salah satu pelajaran di sekolah kami. sepertinya ada salah komunikasi atau apalah mereka sebut, atau memang lebih dari itu? Entahlah.

Di sini, saya tidak akan mengeluarkan hipotesis-hipotesis saya tentang penyebab "tarik-ulur jam mengajar" pelajaran ini. Saya hanya ingin mengungkapkan betapa sedih, malu, bingung, dan marahnya saya terhadap hal-hal seperti ini.

SAYA SEDIH!
Ya, Saya sedih! Saya sedih kenapa bisa, kami(pelajar/murid) yang jadi korban dari kepentingan-kepentingan para petinggi-petinggi ini. Saya sedih, kenapa harus kami yang merasakan jam belajar kami jadi tidak berkurang atau guru yang mengajar hanya memberi tugas, fotocopy-an soal lengkap dengan jawaban a-e tanpa ada penjelasan atau sesi pembahasan. Kami pernah senang menerima jam kosong karena guru ternyata ada keperlua, dll. Tetapi tidak tahun ini. Ada UN bulan April nanti yang jujur, masih menjadi momok bagi kami. Lalu kemana integritas para pengajar untuk membuat kami percaya diri dan mempersiapkan kami untuk menghadapi UN nanti?

SAYA MALU!
Saya memang memiliki pandangan yang mungkin terlalu idealis untuk esensi sebuah pendidikan dan pengajarnya. Dan mungkin, saat ini, saya harus menelan pahit idealisme saya, kkenyataannya, pendidikan Indonesia tidak seperti apa yang saya bayangkan sebelumnya. tiidak semua pengajar kompeten seperti apa yang saya ekpektasikan. Saya malu karna saya pernah berkoar tentang arti pendidikan sesungguhnya, saya malu karena kenyataannya berbanding terbalik.

SAYA BINGUNG!
Saya bingung saat tiba-tiba salah satu pengajar menyodorkan pertanyaan, "Nanti akan dipilih perwakilan dari kelas, kalian ingin memilih Mrs. Y atau Mr. X?" Mam, tak biakah kalian bersatu untuk kami? Untuk meluluskan kami dari bangku sekolah ini? Kenapa kami harus memilih? Kami tau, ini memang untuk mencapai kenyamanan kami dalam belajar, tapi dengan apa yang terjadi sebelum-sebelumnya, kenyamanan tidak semudah itu bisa didapat.

SAYA MARAH!
Ya, saya marah! Kenapa bisa-bisanya kalian mengorbankan kami demi kepentingan-kepentingan kalian? Melampiaskan emosi kalian dari kantor guru atau ruang perpustakaan atau ruang piket atau ruang kepala sekolah atau ruang lainnya yang ada di sekolah, dengan bertindak acuh, ketus, bahkan melontarkan kata-kata pedas yang sukses meruntuhkan semangat kami untuk belajar. Kalian bilang kalian ingin terlihat berwibawa? BENARKAH? Sir, wibawa tidak serta merta didapat jika kalian memasang wajah serius di setiap pertemuan. Wibawa itu juga sebuah penghargaan yang didapat seorang pengajar dari muridnya. Saat seorang pengajar dapat mendekatkan diri dengan murid dan menyampaikan pelajaran dengan materi dengan jelas ke murid, memberikan kasih sayang kepada kami bahkan kami dapat dengan jelas melihatnya dari sinar mata yang memancar, saat itu lah kami, pelajar, memberikan apresiasi tertinggi kepada anda, Sir. Wibawa itu adalah saat anda dapat merasakan jalinan pertamanan sekaligus jalinan antara orang tua dan murid, bukan rasa takut yang kami rasakan setiap harinya. Takut akan pilihan-pilihan untuk memilih salah satu dari kalian, takut akan materi-materi yang belum jelas dan kami bingung harus bertanya kepada siapa, karena saat siapapun pengajar yang masuk ke kelas pasti dengan wajah yang tidak sumringah.


Sir, Mam, kami hanya ingin belajar. akan terdengar egois mungkin, akan terdengar tidak manusiawi mungkin bahwa kami ingin Sir dan Mam mengajar tanpa membawa emosi baik dari keluarga maupun dari kantor guru, tapi bukankah itu esensi dari profesionalitas selama ini? Bukankah setiiap orang yang terikat pada suatu apapun memang harus dituntut profesionalitasnya? Bukankah itu yang kami lakukan sekarang? Duduk di bangku sekolah, berusaha untuk fokus ke pelajaran, lepas dari masalah keluarga, teman atau pacar? Bukankah itu tuntutan setiap orang?

Sir, Mam, ingatlah motivasi anda saat pertama kali memilih "pengajar" sebagai profesi. Bukankah itu untuk mengabdi kepada negara? Bukankah ada kami, pelajar, yang tersenyum, tertawa, bahkan berebut untuk menjawab pertanyaan di mata kalian waktu itu? Bukankah kalian Sir dan Mam tidak memikirkan tentang gaji atau sertifikasi atau apalah sebagai imbalan Sir dan Mam untuk jasa-jasa yang Sir dan Mam berikan kepada kami?

Sir, Mam, kami hanya ingin belajar...

Thursday, October 25, 2012

Day 2: in Jakarta

This is my second day here, for applying my application to a bank(but failed). But that's not what I'm going to talk about since, yeah I was like losing my interest to talk about it.

Well, I've been living in Yogyakarta for the last 3 years, I actually live in Gunungkidul instead of the heart of Yogyakarta itself. But the condition that has attached me till this time, you know like the silence, the sereneness, smiles and any other country-side stuff. I just love it to live in Gunungkidul.

And this 2 days for being in Jakarta has been making my migraine back in every evening. Damn. I have no idea how these people(The Jakartans) can deal with all of the stuff. You know like traffic, undisciplined public transportation, punks, smelly road, cause of the contamination in the river or sanitation. Gee! God please help these people, I said in my heart.

Today I just gotta go to Slipi to take test, and go back from there to my house in Ciledug at 1.00 pm which is the time when people just got back from their lunch time to get back to work and there I am, in the Transjakarta stops, taking my heavy bag with me, and I just gotta deal standing all the way to Blok M cause I don't even have a seat, and the guys over there, were just sitting there and looking at me instead of letting me sit on his seat. But that's ok, that's the meaning of emancipation I guess. And what touched my heart and got me wondering is that when a mother and her daughter get in the Transjakarta, they just had to stand up because no one let them to sit. And the conductor said to the other woman passengers, "Is there anybody going to let this mother and her children sit?" and he replied it for 3 times. I see 2 passengers were about change their gesture in 15th second, they just tried to get up, but they stop it and sit all the way when the conductor asked a single woman which is as young as I am, to stand up and let them sit on her seat. And I was like wondering all the way back home. So woman, you want every man to understand you but you can't even understand the other woman? Seriously?! This.......is way too ironic tho.

And the traffic jam, I don't know what to write about it, It's just way too explainable.

And those punks that I met in the Metro Mini (Public transportation), he's drunk and he sing some of random songs and asked I meant, FORCED every people in the bus to give him money. GEE! I SHOULD'VE CALLED THE POLICE!

And these 2 days experience has left a thought in my mind,
I WISH I WON'T HAVE ANY HOUSE
OR PLACE TO LIVE IN OR ALIKE JAKARTA
I thought of Malang or Magelang would be a nice place to live XD


This is my 2nd day, and I miss him already, I think I'm getting attached to him day by day. LOL
Happy Eidl Adha Mubarak :)

Tuesday, October 23, 2012

When I grow up

Things that I realize when I grow up are:

That when I grow up
It's not about choosing a thing that I like the most anymore

That when I grow up
Sometimes I just got to choose a way I knew I never expected

That when I grow up
Everything is never as it seems


Saturday, October 20, 2012

Are you ready to Read?

Waktu saya sedang online di salah satu jejaring sosial, tidak sengaja melihat tweetnya Mas Pandji yang berbunyi,

Dan tweetnya Mas Pandji  yang itu berhasil membawa saya ke waktu saat saya masih duduk di bangku kelas 8 SMP. Saat itu, saya duduk dengan salah satu teman perempuan saya, Amira.  Seorang anak perempuan keturunan Arab yang tergila-gila dengan buku. Awalnya, dia memang suka membawa novel-novel yang sedang ia baca di rumah, ke sekolah. Untuk mengisi waktu senggang, katanya. Pada awalnya, saya selalu berpikir, Apa yang orang lakukan dengan buku di tangannya dan menatapnya sampai berjam-jam? Bukankah Ada komputer yang lebih seru dengan berbagai fasilitasnya,dll. Namun, saya selalu menangkap gerak gerik Amira saat ia sedang membaca buku, entah tiba-tiba mengikik sendiri atau memukul meja sendiri atau bahkan menangis saat dia membaca novel-novel itu. Dan lagi, saat ia sedang mengobroldengan teman-temannya, dia seringkali menyangkut pautkan apa yang ada di novel dengan apa yang ada di kehidupan nyata.

B :Iya lagian blablablablablablabla
A: Haha... kayak.........
B: Hah? Itu siapa Mir?
A: Hehehe di novel blablabla

Nah, mulai saat itu, saya penasaran dengan buku-buku bacaan Amira. Maksud saya, sehebat itu kah dampak novel? Samai membuat kita lupa akan pemisahan antara dunia nyata dan dunia imajinasi di dalam novel. Saya mulai ikut membaca novel yang Amira bawa ke sekolah, walau hanya bab satu atau bahkan dua bab atau parahnya hanya membaca sinopsisnya saja. Tapi, tidak bisa saya pungkiri, bahwa dari situlah saya mendapat bibit-bibit "suka membaca". Seiring dengan berjalannya waktu, saya jadi makin menyukai "kegiatan membaca" ini, sensasi-sensasi yang saya dapat saat ada sesuatu yang terjadi dengan salah satu karakter sukses selalu membuat  saya merasa ketagihan untuk terus membaca, berpetualang dari suatu cerita ke cerita lain. 

Saya memang belum membaca banyak buku. Hanya beberapa dengan genre tertentu. Pengetahuan saya tentang buku yang bagus dan buku yang standar juga sangat minim. Saya hanyalah orang awam di dunia kesusastraan, baik dalam penulisan maupun pengapresiasian. Namun, hal itu tidak sedikit pun pernah mengecilkan semangat saya untuk terus membaca. 

Belakangan saya berpikir, membaca memang penting untuk setiap orang, terutama anak-anak. Saya cukup perihatin dengan kondisi anak Indonesia yang kurang menyukai membaca. Hal ini ikut dipengaruhi dengan pemberian cap terhadap kata "membaca" yang selalu dikaitkan dengan kata "membosankan". Hal inilah yang membuat orang-orang semakin malas membaca. Maka jadilah gelar yang didapat bangsa Indonesia, yakni, "bangsa yang tidak membudayakan membaca secara efektif" semakin kental dan lekat dalam diri kita.

Di sini, orang tua bertanggung jawab penuh kepada anak untuk meberikan pendidikan dan membangkitkan minat membaca saat anak-anak masih berada di tahap di mana ia masih mendapatkan sosialisasi primer secara intensif. Sehingga, saat anak harus terjun ke bangku sekolah, si anak tidak akan merasa kehilangan motivasi untuk belajar saat ia menemukan dirinya tidak bisa atau malas membaca. Saya jadi ingat beberapa keluhan teman-teman saya saat mereka harus dihadapkan dengan beberapa buku yang harus dibaca, "Yaampun tebel banget sih ini" atau "Aduuh terserah deh, males banget baca" adalah beberapa penginapan gratis bagi semua orang. Atau beberapa juga ditemukan opini "Berapa lembar nih.... Wah ini buku tertebel sepanjang sejarah gue baca buku"; Padahal bukunya cuma setebel buku Ciamik Matematika. Kejadian tadi juga merupakan salah satu bukti bahwa minat baca di Indonesia itu memang mutlak minim.

Nah, sekali lagi, peran orang tua baik di rumah maupun di sekolah itu juga harus sinkron dalam mendidik si anak, dan jangan lupa, buat anak-anak berpikir bahwa "membaca itu tidak ada hubungannya dengan segala hal yang membosankan."

Oh iya, hampir lupa,  membaca itu efeknya juga bisa lebih dalam ketimbang kita hanya menonton. Karena, dalam membaca, setiap orang dibiarkan untuk membangun sendiri dunia imajnasinya dengan plot yang telah ditentukann oleh si penulis. Nah, poin inilah yang merangsang otak kanan anak untuk lebih kreatif dan imajinatif. Bahkan slah satu guruku bilang, dia nggak akan pernah mau yang namanya nonton film Ayat-Ayat Cinta yang sampai membuat Presiden nangis nontonnya. Alasannya, sesederhana ini: "Saya takut....imajinasi saya tentang novel ini aka buyar ketika saya nonton filmnya." 

So, Are you ready to Read?

Friday, October 19, 2012

The Devil Side


Yeah
 At some nights
I want you all to feel

The feeling of hurts
The feeling of pain
The feeling of being invisible
The feeling of being ignored
The feeling of not being listened

Because you know what?
It's hurt

And I'm sick of screaming and shouting
to all of the people I met about what I wanted to be

And I'm tired of writing thousands of sentence on every corner of my room
that I thought it would help me much on increasing my spirit
to reach my dream

But now,
WHOSE DREAM I'M CHASING FOR?


Thursday, October 18, 2012

Sebuah Potret Pendidikan

Tahun ini adalah tahun terakhir saya di jenjang Menengah ke atas. Orang-orang di sekliling saya pun mengatakan bahwa tahun terakhir itu tidak boleh banyak menyia-nyiakan waktu yang ada. Ya, untuk menyiapkan diri menghadapi Ujian Nasional katanya. 

Tidak bisa dipungkiri, Ujian Nasional memang masih menjadi momok yang menyeramkan di kalangan pelajar dan dunia pendidikan di Indonesia. Ujian Nasional bagai pertaruhan hidup mati seorang pelajar utnuk setiap mata pelajaran yang pernah dipelajarinya selama 3 tahun di jenjang SMP maupun SMA. 

Kali ini saya akan berbagi tentang 4 bulan pertama saya sebagai kakak kelas 12 di sekolah saya. Pada awalnya memang saya sangat bersemangat untuk mengejar segala ketinggalan saya di kelas 10 dan kelas 11 yang lalu. Maklum, saya pada masa kelas 10 dan 12 saya salah satu anak yang banyak mendapat dispensasi, bahkan hingga 2bulan berturut-turut. Untuk kelas 12 saya tidak ingin main-main. Namun sayang, kenyataan berkata lain.

Pada awal bulan, yakni bulan pertama sampai kedua, saya masih harus disibukkan dengan dispensasi yang saya dapat untuk mengurus organisasi yang ada di sekolah, mengisi acara untuk dinas pendidikan kabupaten, bahkan mentutori kelompok debat hingga harus memotong jam kbm(untuk yang terakhir, berkat negosiasi, akhirnya saya hanya mentutori setelah jam kbm).

Pada bulan ketiga sampai keempat, sekolah saya mulai menggalakkan kegiatan Pendalaman Materi 2 jam selama 4 hari berturut-turut, setiap setelah jam kbm. Kegiatan ini sangat efektif menurut saya pada awalnya, sekaligus saranapenyegaran untuk otak tentang materi-materi lama. Namun, masalah datang saat kami harus menyiapkan senam untuk ujian praktek. Seminggu 3 kali kami latihan untuk membuat gerakan baru dan menghafal serta membuat musik senan, tentu jangan lupa untuk membuat formasi senamnya. 

Yang awalnya terasa menyenangkan, efektif dan kondusif. Akhir-akhir ini menjadi tidak demikian. Pertama saya rasakan apa yang terjadi dalam diri saya. Sampai di rumah setiap pukul 19.00 WIB dengan keadaan tenaga yang sudah terkuras habis membuat saya dengan keinginan yang masih memiliki keinginan besar untuk belajar, menjadi tidak bisa belajar karena otak seakan tidak bisa menerima segala informasi yang saya baca. Saya sudah mencoba beberapa metode untuk mengatasinya, seperti tidak langsung belajar, melainkan bersantai sejenak selama 30 menit hingga 1 jam baru belajar dan tidur dan dilanjutkan belajar pada pukul 03.00/04.00 WIB, atau saya langsung tidur dan bangun pada dini hari dan belajar hingga pukul 04.00 WIB. Tetapi belakangan kegiatan itu tidak dapat saya lakukan, Saya terlalu lelah untuk belajar pada malam hari dan menjadi terlalu sulit untuk bangun dari tempat tidur saat pagi. Tidak seperti biasanya.

Saat saya tidak belajar saya menggunakan waktu yang terbuang itu dengan online dan chatting dengan beberapa orang dari beberapa negara dan menanyakan bagaimana mereka mendapatkan pendidikan di negara mereka. Ada Carina, teman saya yang pindah ke Belanda, hanya mendapatkan 4 atau 6 mata pelajaran yang ia pilih. Ada Humza dari Australia, yang mendapat 6 mata pelajaran yang terkait dengan Fisika. Ada Wan Luqman orang Malaysia yang tinggal di Qatar mempelajari TIK. Serta Tom dari Fairfield USA yang hanya mendapatkan 6 mata pelajaran tentang Psikis. Saat ditanya tentang libus, Tom dan Humza sedikit bingung dengan saya, saat saya mengatakan "Saya libur selama 2 minggu untuk setiap kenaikan semester" atau "Saya masuk sekolah jam 7.00 hingga jam 16.00". Terakhir saya browsing tentang sistem pendidikan di Indonesia, faktanya memang Indonesia adalah salah satu negara yang memiliki jam kbm yang tinggi diantara negara lainnya selama 7 hari.

Saya jadi berpikir, sistem yang seperti ini sebenarnya juga tidak bisa dikatakan sistem yang benar. Pelajar terforsir untuk belajar dengan kbm yang lama selain itu dengan kurang lebih 18 mata pelajaran yang harus dipelajari setiap pelajar, membuat pelajar itu sendiri menjadi tidak terfokus langsung ke bakat yang ia miliki. Memang di Indonesia khususnya jenjang SMA sudah ada pejurusan, apakah seoarang pelajar akan memilih IPS atau IPA atau Bahasa untuk program yang akan ditempuh, namun, penjurusan sesuai bidang itu justru menjadi kasta-kasta tersendiri antar jurusan, di dalam program tersebut juga pelajar masih harus mempelajari  pelajaran yang bahkan tidak ia minati. Hal ini membuat pelajar memiliki motivasi yang rendah dalam pelajaran tersebut, seperti target pencapaian yang rendah, misal, hanya untuk melampaui KKM, bukan untuk mendapatkan hasil yang terbaik di kelasnya atau area yang lebih luas. Hal tersebut diperparah dengan orientasi setiap orang terhadap "nilai" yang masih menganggap itu sebagai sebuah "prestige" dan bukanlah hasil dari sebuah "proses" sehingga tidak heran jika ditemukan kasus "menyontek" di kalangan pelajar dan dunia pendidikan di Indonesia.

Memang, berada di sebuah sistem dan memiliki pandangan yang sedikit berbeda dengan mayoritas orang di sistem itu sendiri, bukanlah perkara mudah. Kita tidak bisa lantas memaksakan mereka tetang pandangan kita yang dirasa lebih baik. Perlu adanya pendekatan-pendekatan dan agar setiap orang mengerti tentang apa yang sebenarnya kita maksud. 


Pertanyaannya adalah:
Berani atau tidakkah kita 
untuk bergerak melawan arus?

Sunday, October 14, 2012

October 14, 2012

So...
I got these
The feeling of hurts
The feeling of pains
The feeling loneliness
Emptiness

Hey...
You came around
Bring the sun and the rainbow
The flowers and the bee
The smiles and the laughter

Suddenly...
Everything's changed
You color everything
You paint every corner of my black and white world

One day...
I asked, "what's this?" as I pointed to a kind of liquid
He didn't  answer but smiled.
"Why did you sing all of those love songs?"
He didn't  answer but smiled.

And...
I'm looking for the answer
"what is love?"

And...
 I'm wondering why you came
Why you filled every empty corner of my heart
Why you sang about the beauty of love
why you wont tell me
why you wont explain to me
why you wont teach me how to love

And...
You got up from where you settle down
you took all the stuffs you brought with you

Yeah...
I was standing there in silence
With tons of question,
"Why won't you explain what love is?"
"Why won't you teach me how to love?"



Hei CANTIK!


Setiap ada cowok yang dapet pertanyaan,
“Lo mau punya pacar yang cantik nggak?”
Jawabannya bisa berupa,
“Iyalah! Iya banget malah!”
Atau mungkin malah ada yang
“Cantik tuh relatif kali”
Atau malah…………..
“Hmmm, gue lebih suka cowok macho” rrrrrr #salahfokus

Cantik.
Satu kata yang ngegambarin cewek dalam versi “hampr” sempurna. Kalo lo yang baca ini adalah seorang cewek, keinginan menjadi seorang pribadi yang cantik, pasti pernah lah ya terbesit di pikiran lo semuanya. Bahkan sampe ke cewek-cewek yang nggak terlihat feminin sekalipun, keinginan untuk menjadi cantik itu  tetap ada, cuma, ya frekuensinya nggak sesering cewek-cewek yang lainnya.
Karena “cantik” sendiri masih sangat luas maknanya, orang jadi ngasih kategori-kategori tersendiri untuk orang-orang yang bisa masuk ke dalam klasifikasi orang cantik. Ada yang bilang cantik itu dilihat dari hatinya, ada juga yang lebih condong ke kepandaiannya, terus keimanannya, dan yang paling dangkal penafsirannya adalah cantik yang dilihat dari physically-nya aja.
Seperti yang terjadi sama banyak remaja cewek di lingkungan gue(sekolah, dll). Mereka nggak secara verbal bilang “Iya aku cantik” tapi mereka bilang “Tuhkan aku jelek” atau “Aku jelek, soalnya aku *nyebutin kekurangan-kekurangan mereka satu-satu*”. Gue sebagai perempuan merasa tergengges terganggu sama pernyataan-pernyataan ini jujur aja. Alasan mereka untuk bilang diri mereka itu jelek, menurut gue sangatlah amat tidak masuk akal.
Emang sih, ini berhubungan erat sama yang namanya mind-set seseorang, tapi mau sampe kapan mereka hidup dengan mind-set yang bahkan malah nyiksa (batin) mereka dan sulit membuat untuk merasa bersyukur?
Sebagai contoh ya, ada seorang anak yang bernama X, setiap hari dia melihat dirinya di cermin dan merasa tidak senang dengan kulitnya yang gelap. Dia ingin sekali memiliki kulit yang putih dan berpori-pori kecil seperti artis-artis yang selalu muncul untuk beberapa detik di banyak commercial-break. Dia mengeluh, dia tidak bersyukur, ia ingin bisa merubah warna kulitnya. Akhirnya dia membuang uangnya hingga ratusan ribu untuk membeli produk perawatan wajah, ke salon untuk perawatan, sampai melakukan bleaching macam baju cucian, untuk mendapatkan kulit yang putih itu. Setelah kulitnya berubah menjadi lebih putih bersinar, ia berharap setiap orang akan memuji kecantikannya, setiap lelaki akan tertarik kepadanya.
Dari contoh di atas, sempet nggak terbesit di pikiran kalian kalo si cewek ini juga sebenernya adalah korban? Gue dengan mantap bisa bilang dia adalah korban. Korban dari iklan-iklan yang dia tonton setiap hari, yang tanpa dia sadarai udah ngebangun semacam dunia yang penuh sama kesempurnaan di alam bawah sadarnya, sehingga dia jadi termotivasi untuk mendapatkan semuanya dengan “sempurna”, bahkan walau itu harus ngubah dirinya sendiri. Terus dari pola pikirnya si X yang secara tersirat bilang kalo “kulit putih itu lebih baik daripada yang berkulit gelap”, gue inget waktu guru geografi gue, yang juga wali kelas gue, yang juga gue anggep sebagai mama gue di sekolah, beliau pernah kasih intermezzo sedikit tentang warna kulit itu tadi. “Kalian nggak sadar aja, sebenernya adanya persepsi yang timbul di antara orang-orang kita yang bilang ‘kulit putih itu lebih baik dari pada kulit yg gelap atau hitam’ itu ada pengaruhnya sama masa penjajahan pada waktu itu. Terjadi pengkastaan, di situ penjajah yang berkulit putih, menempati strata tertinggi, sedangkan pribumi yang berkulit lebih gelap menempati strata paling rendah. Nah, ini loh yang harus dihillangkan, jejak jejak feodalisme yang kayak gini ini yang seharusnya udah kita hapus dari pikiran kita.” Dan pada waktu itu juga, gue langsung berpikir, “hmmm, masuk akal juga sih”.
Selain dampak yang udah gue sebutin sebelumnya, dampak lain yang ditimbulkan adalah pembentukan pribadi yang konsumtif. Udah kebayangkan berapa banyak uang yang dikeluarin si X untuk ngebeli produk-produk kecantikan itu, nah hal itu tuh yang bikin orang jadi konsumtif tanpa mereka sadari. Tapi, hal semacam itu nggak bakal kejadian kalo kitanya juga mandang secara luas tentang apa yang dimaksud dengan “kecantikan” itu. Kalo kecantikan diartikan secara lebih dalam tentu cewek-ceweknya juga bakal lebih cantik yang nggak hanya luar tapi juga dalamnya.
Mungkin, untuk beberapa orang akan menganggap, untuk di jaman sekarang ini, peracaya akan inner beauty itu adalah sebuah bentuk kenaifan. Kalo dianalogi-in ya, kecantikan yang datangnya hanya dari luarnya aja itu kayak air dengan plastik, bahkan dia cuma ada permukaannya, nggak mampu meresap ke dalam. Begitu juga cewek yang cantik fisiknya aja, tebalnya riasan baik di wajah atau rambut atau mewahnya pakaian yang mereka pakai, nggak akan bisa menembus hati mereka, cantik yang membosankan. Beda dengan orang yang punya inner beauty, mereka ibarat air dengan kain. Air tadi selalu bisa meresap/merembas ke permukaan kain. Begitu juga cewek-cewek ini, mereka justru punya pancaran kecantikan datang dari dalam diri mereka. Entah itu datang saat mereka berbicara, saat mereka tertawa, saat mereka mendengarkan, saat mereka menyelesaikan masalah, bahkan sampai mereka tidur dengan mulut terbuka, orang-orang itu tetap orang-orang cantik.
Tapi, gue pribadi, masih bahkan sangat percaya akan inner beauty itu tadi. Menurut gue, orang-orang yang cantik itu adalah orang-orang yang punya intelligence, kemampuan untuk berbaur dengan orang banyak, professional, punya prinsip, loyal, hubungannya dengan Tuhan juga deket banget, terus dia bisa menguasai emosinya. Dan nggak lupa, orang yang cantik itu menurut gue adalah orang yang bersyukur atas apa yang dia miliki, gimana keadaannya, dan bahkan tetep bisa nonjolon kelebihannya dengan segala kekurangan yang dia miliki.
Kalo lo gendut, item, pendek terus kenapa? Terus lo mau berhenti makan? Diet mati-matian biar lo kurus? Berenang terus-terusan biar lo tinggi? Rajin absen ke salon-salon kecantikan biar putih? *hmmm, sebenernya nggak gini-gini amat sih*
BUT COME ON GIRLS!
LIFE’S TOO SHORT TO THROUGH IT IN FRONT OF THE MIRROR
JUST GO OUT AND DANCE
CAUSE YOURE JUST EFFORTLESSLY BEAUTIFUL!

Well, gue harap, semua cewek yang baca ini, yang mungkin di antara mereka pernah ber-mind-set kayak si X, bisa lebih sadar akan kecantikan dalam dirinya yang mungkin sering terlupakan akibat ketutupan make up J
Satu hal girls, Kalian udah diciptakan sebagai seorang manusia yang cantik. Kalian cantik.

Tuesday, September 18, 2012

Kesel apa Marah?

Gimana sih rasanya kalo lo ketemu sama orang yang bikin mood lo jatoh, bikin lo moody seharian? Kesel? apa marah? Lo jadi manusia yang paling sensi sedunia raya, oke ini hiperbola yang sangat hiperbola. Yang imbasnya bakal tersebar ke seluruh makhluk di sekitar lo. Kecolek dikit, lo ngaum. Nggak sengaja kaki keinjek, lo cabik-cabik orang yang nginjek, lo ketemu orang yang paling lo nggak suka, lo kubur dia idup-idup..................................................

Oke, perumpamaan di atas emang terlalu eksim ekstrim, hiperbola dan sedikit berlebihan. Iya, sedikit. Tapi dari kejadian yang ada di atas, gue jadi yang sering banget denger kata-kata yang ada di sekitar gue "AH GUE KESEL BANGET" "AUDEH! GUE MARAH SAMA DIA!" dan lain sebagainya dengan banyak variasinya.

Gue jadi mikir deh terus, kalo mereka ngomong itu di kondisi yang sama, kenapa dalam penyebutan kata "kesel" atau "marah" selalu dengan stress yang sama, karena, menurut gue, tingginya tingkatan suatu ekspresi itu juga pasti diikutin sama stress yang beda-beda dalam pengucapannya, apadeh sok ilmiah.

Untuk gue, Kesel dan marah itu jelas berbeda. Selain dari perbedaan fisiknya yang udah bisa dilihat, yang terdiri dari huruf-huruf yang juga berbeda, tapi makna dibalik itu yang juga berbeda, walau mungkin emang tipis.

Kesel itu meurut gue, suatu perasaan yang selalu ada di setiap manusia. Ya-I-Ya-Lah-_-" Yang perlu diinget, Kesel itu, sifatnya sementara. Bentar banget malah. Dan, saat seseorang udah ngerasa kesel, biasanya cenderung yang ada pada tahap, dilipet-lipet, disimpan di kantong tas yang paling dalem. Dan, waktu keadaan udah mulai normal, rasa keselnya pun ilang.

Gimana dengan marah? Marah, berasal dari kata, Kemarahan. hampir sama kayak kesel, cuma setingkat lebih di atas. Marah juga sikap yang muncul sementara, tapi kalau dihitung durasinya, lebih lama daripada kesel. Kayak contoh, saat orang kesel, untuk kembali ke kondisi normal, butuh waktu sekitar 20menit, tapi beda sama marah. Marah bisa bertahan sampai berhari-hari, tapi saat obat penawar marah ini udah ketemu, dia juga bisa langsung cepet ilangnya kayak rasa kesel. Yang bedain lagi sama rasa kesel, biasanya di rasa marah ini, emosinya lebih main, jadi bikin orang yang marah lebih cenderung meledak ledak.

Tapi gimana kalo ternyata gue nemuin orang yang bener-bener udah nggak bisa dimasukin kategori marah apalagi kesel? Yang sampe nggak mau kenal sama orang yang buat salah, sampe durasinya rasanya jadi berubah jadi tidak terhingga. Tapi dia nggak ngerasa kesel. Dia juga nggak ngerasa marah. Terus apa? Gue sendiri, meyakini, itu kekecewaan. Kekecewaan itu emang biasanya nggak terlalu berimbas ke makhluk-makhluk di sekitar orang yang kecewa ini, tapi lebih ke individu yang ngerasa kecewa itu. Haha apasih-_-"


Berhubung gue makin random, maka aku sudahi saja pembicaraan yang tidak terlalu mutu ini.
GUTEN ABEND!

Sunday, August 26, 2012

Back to That time

See the picture. 
how happy she looks! 


I wish I could just back to that time when
The saddest thing in my life was when I dropped my lollies down to the ground
The reason I burst into tears was because my friend took my Teddy bear out of my hands.
The reason why I never felt lonely was because I had my imaginary friend.
The reason why I got mad to my parents was because they asked me to take a nap.
The most important thing in Ramadhan was getting a new clother for Eidl Fitr.
I thought life will last forever so all I did was play and play.
I thought every family was the same as mine. It was full of happiness.
School was just another playground.
All the songs I heard or sang was always successfully made me happy.


Now, where are all of those things?





Pict source : http://www.likeakidinasweetshop.com/wordpress/wp-content/uploads/2012/07/sugar-free.jpg

Wednesday, August 22, 2012

a very short happiness.

very sorry for updating lately(even I dont know to whom I should feel sorry for, since I dont know whether I have any readers or not xx) , it's just my real life want me to concern on them more. Well yes, finally the ramadhan is over :( sad of course, and 1 Syawal 1433H come after. you know what does it mean? EID MUBARAK!!! YEAY!!!

HAPPY EID MUBARAK!
FOR EVERY MUSLIM ALL OVER THE WORLD
MAY ALLAH GIVE YOU ALL THE COMFORTS YOU'VE EVER WANTED
THE JOYS YOU'VE EVER WISHED
AAMIIN.

Is it too late to say "Happy eid Mubarak"? Well, I just want to celebrate, you know, I'm really happy and excited to feel the air of Eid Mubarak. The tradition that I usually have for Eid Mubarak really excite me first. But...

Yep the story started when my daddy passed away on February 2010. It was really sad. I know. And in that year i have to through my first Eid Mubarak without dad. It's ok. I meant, I tried to feel so. I still remember how I felt that day. When the whole family gather in my grandfather's house like we always do on Eid Mubarak Day, I felt so much broken and every second I tried to laugh or just let it go, I felt like I want to burst into tears. I felt so much envy with my cousins, they're happy, joking, and else with their complete family but my lil' family. But it's ok, that time has passed and since that day, I tried to build the wall that has broken down.

And on Eid Mubarak in 2011, I still cant get over him. But believe me, I've been trying to build up my wall, but It's just hard. But I keep trying. And in this year, I still feel, kind of lonely. 

Eid Mubarak 2012.
It feels emptier. My grandfather the one that I live with sice my dad passed away in 2010, has passed away too, in March 2012. We keep doing our usual tradition which is gathering in my grandfather's house, but it feels nothing. something's gone. too far.

But, the laugh i share with my cousins, uncles, aunties, mom has really healed the pain, even though a little. That's what I love about Eid Mubarak, when in the other 11 months, we're busy in our activity, got sink of our assignments in school or office till we can't even gather, but this day, it can make us unite to forgive to bring happiness and to share joy. how beautiful it is, Subhanallah :)

Thursday, August 9, 2012

I'm cheating, and this is my confession..

Well, rrrrrr I'm rrrrrrr But I'm rrrrrrr
.
.
.
.
.
.


LOL! Enough for the dramas. Well, I'm not cheating like people usually do in the real world, since I have no boyfie to cheating on *rrrr what's this?* You must be curious why I choose those words as my title. well, here's the story...

The very first time I got attach to blogging world was when I was in grade 8. I started to make my first blog with so much dolls as its theme and all of the childish and unimportant(well, even I'm older I still make those unimportant posts though) posts with :
Yep! Blogger! I knew about this free site to make your own blog from my daddy. At first, I asked him, how to make such a website to publish our stories or else, and he told me about this site. And I started to use it for about a year, till I'm in grade 9 before the National Exam. But then, I forgot its password and also email. So Foolish! I know. 

And from then on, I started to make Tumblr. I knew this site from those people who I followed on Twitter who always shared their posts on Tumblr in Twitter. Then I got so much curious, and yes, finally I make an account just to see if maybe I would get so much fun from here, I used it for about less than a year, because I forgot the password and also the email, and it happened to my 2nd and 3rd Tumblr. pathetic.

And I got sick of making any blog to write or just to share my thoughts or quotation, and that's why I'd rather tweet all of my quotation in Twitter, but my friends, asks me to make another account for my quotation, but i dont want to cause it seemed so complicated. And I went on tweeting my quotation in Twitter. But I'd never stop writing, cause, I still love to make poems, stories, it's just I made it manually, by writing it. I meant, really writing it on a paper with my pen(of course, what the hell are you thinking you use to write?) That's why, when I'm in grade 10, I never be parted with my binder and my pen. i brought it whenever I went to. Some of My friends started to think that I'm a nerd or someone that can't be parted from the school's stuff, but they never really read my binder. LOL.

And my another friend who has the same passion to write, ask me to make another Blog just to release all of my  thoughts that I had. But I dont think I need it, cause, I already had my binder with me, so, why do I have to? But, one day, I have nothing to do and yap, I made one. This is how whatsocalledjournal.blogspot.com born. LOL. I dont even know why I named it so, hehe. Then, I started to write on this site. And decided to spend the whole day just to make my blog's design. LOL. And this blog has made me falling in love with "writing-go-publish" world once more. Haha okay, just hyperbole it :P



VS

Lately, there're so many people that loves to post or make a "photo of a quote" as aprofile picture something. And I found out that, they got it from Tumblr and weheartit                                              


And yes, I tried to make another which means my 4th Tumblr. At the first time, I make so many efforts for my old Tumblr, to make photoquote or reblogged more or else, and spending my time for hours to only choose which background that i'll use. LOLLL But just this Monday, I deactivate it. Cause I just found that, It's not myself. The blog didnt really describe how I am or was. So my Tumblr that has accompany me for 2 years, had to be gone. So sad. And the following day, I made another Tumblr. LOL! 

And The new one is really attractive to me, i think, it's just pretty and it successfully makes me forget to post something here. 

That's why I want to give you all my confession that I do cheat on Tumblr :)

So, you feel curious about the blog that I made? hmm, so just visit  Lost-in Colour



HAPPY READING :)
xx

Hello Thailand! PART III

Oke, untuk part ketiga emang baru bisa gue tulis sekarang hehe. Langsung aja ya...

Gue masih dengan rasa senang gue disapa dengan "Assalamualaikum" sama orang yang bahkan nggak gue kenal. Mungkin, orang lain bakal mikir itu biasa atau norak atau hal yang sepele. Tapi, gue memaknai itu lebih dalam lagi,  Karena nggak mungkin mereka nyapa gue dengan salam yang kayak gitu, kalo gue nggak pake hijab. Dan disitu, sekali lagi gue ngerasa, Hijab itu yang mengistimewakan kaum hawa :')

Oke balik ke Bangkok, setelah makan gue dan anak-anak yang lain langsung istirahat, mandi dll. Nggak kerasa banget di sana, sempet sering mandi sekitar jam 7malem gitu soalnya jam 6 sampe jam 7 itu langit masih terang banget. Malem itu, kita cuma jalan ke taman(Yak, gue lupa lagi namanya apa) kawasan sekolah gitu, ngelewatin kampung Islam di sana yang kebanyakan dihuni sama pribumi alias orang Thailand dan imigran dari Malaysia. Malem itu makan nasi rames yang...............bumbunya sih jujur nggak sesuai sama lidah gue, walau gue gak suka makanan pedes, cuma kayak masih ada yang kurang gitu sama makanannya, tapi ya Alhamdulillah sih, akhirnya bisa makan selain McD dan udah jelas halalnya. Habis makan, gue dan keluarga lanjutin jalan kaki ke taman yang ada di pinggi Chao Phraya River, yang ditengahnya juga ada semacam benteng gitu, cuma sayang, kita nggak boleh masuk ke benteng itu huhu. Terus sempet gitu nemuin anak B-Boy do sana, kocik deh hahaha. Dan di taman itu, batas kunjungan sampe jam 9.00pm, kalo udah jam segitu, lampu taman bakal dikurangin dan diikuti dengan kehadiran satpam-satpam yang bawel yang bakal ngusirin tiap pengunjung. Apadaya, kita diusirin oleh satpam-satpam dan okelah balik lagi ke hotel dan siap lagi packing untuk lanjutin perjalanan besok paginya ke Phuket.

Balik lagi ke Suvarnabhumi airport, ternyata antara terminal domestic dan internationalnya nggak ada perbedaan lias sama. Sama di sini maksudnya, sama-sama bagus, nggak ada tuh kayak di terminal 2 dan 3 di Soetta yang beda banget sama Terminal domesticnya. Sekitar 1,5jam akhirnya sampe juga di Phuket. Nah di sini, gue bilang bandaranya tuh emang luas, tapi agak timpang aja gitu antara bagian keberangkatan sama kedatangannya, mending Adisucipto lah, hehe opini pribadi loh ya :p Mulai resek nih, yang jemput gue dan keluarga ngaret z.z tapi okelah sabar-sabarin. setelah nunggu stengah jam, akhirnya datanglah sang penjemput dari hotel. untuk 5km pertama okelah ya, gue mulai terbiasa dengan gaya nyupirnya supir Thailand, semuanya dihantam aja rasanya, rem mobil rasanya fungsinya kalo cuma buat rem dadakan, bisa bayangin dong. nah, pas udah mulai masuk kawasan Phuket deket-deket Bangla Road, nih, pertama kita harus ngelewatin jalanan yang emang naikin, nikung, turunin gunung. Dan, supir-supir ini tetep aja dengan kecepatan yang mungkin cuma dikurangin beberapa kmph tapi tetep nggak kerasa-_-walaupun itu tikungan tajam. Badai. Dan gue inget kata-kata salah satu kurcaci gue
"Buset, ini mah bukan ke Phuket kali nih, tapi ke Gunungkidul" rrrrr-_-
 Kalo Bangkok mungkin jadi kayak tempat transitnya backpacker, terus tujuan selanjutnya ke Phuket, hmmm mungkin. Di sini, biasanya mulai banyak lah itu bule-bule yang emang mau nikmatin pantai-pantai di Phuket yang emang harus gue akuin bagus banget. Selain pantai-pantai di Gunungkidul, baru di sini juga gue nemuin pantai yang bagus. Gue emang belom pernah ke Bali ataupun ke Senggigi atau Pink Beach yang katanya nggak kalah bagus juga, but Someday, I will.

Balikl lagi ke Phuket. Untuk pariwisata, ya tipe-tipe promosi masih sama kayak yang ada di Bangkok terus juga Nightlife juga salah satu point yang ditawarkan Phuket selain dari pantai-pantainya yang emang bagus itu. Ya siapa sih yang nggak tau Bangla Road, gue sempet sih ngelewatin situ, dan ngeliat atraksi sulap di jalan itu, hehehe-_-v Masya Allah Thailand niat banget ya bikin satu spot yang isinya dikhususkan untuk club doang, ckckck.

Besoknya, gue ke Phi-phi Island. Pulau yang dijadiin lokasi shooting The Beach yang pemeran utamanya Leonardo Di Caprio sama James Bond yang apa ya, kalo gak salah "Man with the Golden Gun" atau apa ya hehe bukan pengikut film James Bond sih, *comment aja kalo salah, nanti gue benerin* Saking bangganya mereka sama pulau ini, introduction mereka tentang pulau ini di kapal pun sampe nyeritain tentang dijadikannya film ini sebagai lokasi shooting kedua film itu di bagian historynya. Tapi, emang bagus sih, pake banget loh ya, soalnya warna lautnya sendiri bukan biru, tapi turqoise, dan bening banget, sampe kalo lo liat ke bawah lo bisa liat ikan-ikan yang lagi berenang. Apalagi kalo lo bawa roti kyaaaaaa langsung deh dikerubutin sama gak tau deh berapa puluh ikan hias yang emang lucu-lucu banget. Pas berenti di spot snorkeling, sayang banget kalo sampe nggak snorkeling, akhirnya gue snorkling, tapi bodohnya, gue lupa bawa roti yang tujuannya untuk si ikan-ikan unyu ini, akhirnya setelah sekitar satu jam ngabisin waktu di air, dan naik dengan tangan yang udah keriput, gue bilas dan ganti baju lagi, terus makan roti buat si ikan-_-" semoga roti itu juga diproduksi untuk manusia, kalopun nggak, gue jadi tau kalo makanan ikan itu sama enaknya sama makanan manusia-__-

Terus kita mampir ke pulau apa gitu seperti paragraf-paragraf di atas gue lupa lagi namanya apa hahaha-_-" kita makan siang di sana dan di kasih free time selama kurang lebih 1 jam, habis makan dan gue beserta ketiga kurcaci gue nggak tau mau ngapain lagi makan juga nggak mungkin orang udah habis dan kenyang juga kita ahaha-_-" akhirnya kita main suatu permainan yang sebenernya itu mainan super jahat sedunia, ya untunglah kita ada di negara orang yang nggak pake bahasa indonesia sebagai bahasa pengantarnya haha. Jadi gini permainannya, di situ, kita nyari orang yang warna bajunya sama kayak apa yang kita pake dan imagine that man or woman will be our husband or wife. Dan bayangin aja, setiap habis nunjuk orang kita langsung ketawa cekakan yang nggak tau tempat gitu, Masya Allah, maafkan kami :| Terus nggak tau kenapa gitu ya, hari itu gue sering banget dapet orang India-______--" Oiya di situ juga ada satu rombongan orang India gitu yang terdiri dari 79 orang, dan pakde gue bilang, "Nih kamu orang ke 80 nin" rrrrrr.

Balik dari Phi-Phi Island gue mabuk laut, nggak muntah-muntah yang lebay gitu sih, tapi yang migrain nggak ilang-ilang gitu ckckck. In short, akhirnya gue balik ke Indonesia dari bandara Phuket right to Soetta. It scheduled at 7.30 on my ticket, but it's delayed!!!!! yeah, mulai lagi kan budaya Indonesianya,pas take off sama landing pun juga mulai kasar, nggak kayak flight-flight sebelumnya, yak welcome back to Indonesia-_-"
Oiya, hampir lupa! Waktu gue di Bandara Phuket, satu lagi yang membuat gue kagum sama masyarakat Thailand tentang kecintaan mereka sama rajanya. Bahkan di Bandara, tepat di atas dinding depan kita waktu kita masuk, di situ diputer video-video raja mereka waktu berkunjung ke  masyarakatnya, dan di situ ada watermark, LONG LIVE THE KING. Di jalan-jalan juga dipasang tuh Bendera Thailand dan lambang kerajaan mereka. Nggak kayak kita yang masang Bedera Merah Putih cuma kalo Bulan Agustus aja dan dilepas tepat sesudah 17 Agustus. Rasa kebanggaan kita terhadap negara sebagai bangsa pun mulai dipertanyakan.

Dan point di mana bule harus menutupi bagian tubuhnya yang terlihat waktu memasuki area ibadah pun juga patut diperhitungkan loh guys. Kenapa? Coba deh lihat, banyak kan yang dateng ke masjid dengan hanya pake celana pendek, menghormati nggak tuh?


Itu aja deh yang bisa gue share, semoga yang baca ini tetep bisa ngambil point yang baiknya dan bisa ngeimplementasiinnya ke Negara kita sendiri. Cao!

Oiya!!! AYAM GORENG THAILAND ITU SUPER ENAK DAN HALAL!!!! :9