Saturday, March 24, 2012

Cerita Hijab

17 tahun.
Butuh 17 tahun lamanya untuk gue yang dari lahir Islam ini, untuk menjalankan kewajiban gue sebagai muslimah. Memakai Hijab. Atau Kerudung. Atau Jilbab. Sebenernya apa sih yang sulit dari memakaikan selembar kain di kepala kita, memakai pakaian yang longgar, memakai celana/rok panjang? Hal-hal itu bukan hal yang sulit untuk dilakukan kok, gampang banget malah. TAPI, gue punya filosofi sendiri soal hijab ini. Mau tau mau tau mau tau? Yuk simak cerita gue!


Awal gue memakai hijab itu pas gue TK, tentunya tidak didasari dengan filosofi apapun. Tidak karena gue tau bahwaa memakai hijab itu adalah kewajiban gue sebagai umat muslim. Hijab gue waktu itu adalah hijab yang gue tanggalkan dengan tangisan karena alasan "gerah, takut kotor kena saos atau apapun yang gue makan". TK gue waktu itu emang TK Islam, tapi waktu itu, hijab yang gue pake hanya sekedar peraturan yang gue nggak tau ternyata ada pendidikan karakter di dalamnya. Dan waktu kita tanya
 "Bu, kenapa kita pake kerudung sih? Kan panas"
Mereka jawab, "Biar cantik, Nak."sekian. Dan gue kembali dengan sumringah karna habis dibilang cantik sama bu guru.


Lanjut gue di SD. Kelas 1-5 gue jalanin seperti apa yang gue jalanin di TK. Hijab yang gue pake asal. Asal pake, Asal mematuhi peraturan, Asal sampe luar sekolah langsung lepas.................#eh. Di SD Negeri ini, gue mulai diajarin bahwa pake hijab itu adalah suatu keharusan bagi muslimah semuanya. Tapi, nggak ada anjuran berulang-ulang. Dan gue tetep jadi gue yang nggak peka. Sampai suatu hari, waktu gue kelas 6 SD. Gue sama nyokap ngobrol soal SMP yang mau gue masukin, habis lulus SD nanti, disitu gue mengutarakan keinginan gue, "Ma, nanti kalo udah SMP, Anin mau pake kerudung, gimana? Boleh nggak?" Nyokap kaget dengan keinginan gue, tapi juga-gue masih inget ekspresinya-ada wajah kebahagiaan disitu. Nyokap bilang "Gapapa, pake aja nin, belajar juga, jadi nanti kalo udah gede udah biasa." Dan pembicaraan kami terhenti di situ.


SD selesai. Lulus dengan hasil lumayan memuaskan, dan gue masuk ke SMP idaman gue. SMP N 177 Jakarta. Gue MELUPAKAN kata-kata gue ke nyokap. Gue nggak punya keinginan lagi buat pake hijab. Gue fikir gue nggak siap buat menutup aurat gue sendiri. Padahal di SMP, guru agama udah lebih intens lagi yang namanya bilang kalo pake hijab itu adalah kewajiban kita, sebagai muslimah, tapi gue bandel. Justru di SMP, gue ada di titik di mana gue jadi anak yang kehilangan kendali banget. Dan gue nggak berusaha buat ngerubahnya, karena menurut gue, gue belum siap, dan yang pake hijab itu hanya orang-orang sempurna yang udah nggak ngomong "ANJING LO NYET" waktu mereka emosi.

SMP lulus! Masuklah gue ke dunia SMA. Gue pindah ke Yogyakarta, tepatnya ke Gunungkidul, sama Alm. Eyang gue dan bude gue. Di sini, gue sekolah di sekolah yang katanya sih favorit di region ini. Depresi banget waktu pindah ke sini. Gue yang dulunya(waktu SMP) tiap Sabtu(karena Sabtu libur, di Jakarta cuma 5 hari masuk sekolah), nggak pernah ada di rumah, karena pasti ngelayap, dan sekarang harus tinggal jauh dari mana-mana. Tapi makin lama, makin terbiasa dan nyaman sama kondisi ini. Gue mulai bisa ambil nilai-nilai positif dari kepindahan gue. Dan suatu waktu, gue mikir, "di SMA ini gue harus memulai suatu dunia yang baru. Yang benar-benar baru. Gue nggak mau jadi gue kayak gue waktu SMP." Ini nih, cikal-bakal gue dalam self-searching. Organisasi pertama yang gue masukin adalah Rohis. Mungkin, orang lain langsung ngeliat, "wihhh mau jadi religius lu nin masuk Rohis?!" Tapi, alasan gue masuk Rohis itu karena gue ngerasa, gue tuh butuh ini. Gue ngerasa NOL banget sama urusan agama. Nilai gue dari SD-SMP selalu baik di mata pelajaran Agama, tapi nggak tau kenapa, bukan itu yang gue mau, gue mau tau Agama gue secara lebih. Di Rohis ini, gue ketemu sama alumni-alumni yang care banget sama anggota Rohis, mereka ngebimbing kita buat jadi muslim/ah yang beriman dan taat sama Allah, tapi juga tetep gaul dong >.< TAPI, gue tetep bandel. Prinsip. Terganjal sama Satu prinsip gue yang tadi gue pegang dari SMP. Gue ngerasa gue belum bisa pake hijab. Apalagi gue ngeliat di lingkungan gue. Sekolah gue atau bisa juga dibilang region gue, punya peraturan kalo seluruh siswi muslim wajib menggunakan jilbab. Jadi, ya gue pake jilbab, karena sesuai dengan peraturan tadi, apa yang gue lakuin waktu TK keulang lagi. Dan akibatnya, banyak dari temen-temen gue yang pake jilbab nggak bener, ya poni keliatan lah, baju sama rok ketat lah. Well, waktu itu, hijab gue emang nggak permanen, tapi gue punya komitmen, "saat lo pake hijab, itu yang bener sekalian. Jangan buat orang berpikir negatif tentang lo hanya karena apa yang lo pakai."  Nah karena itu, gue selalu berpikir, cuma mereka yang sempurna yang pake hijab. mindset gue-gue juga nggak tau kenapa-jadi "ter-atur" kayak gitu.


Sampai akhirnya, gue naik ke kelas 11. Beberapa temen gue udah mulai pake hijab. Gue jadi penasaran, kok "kayaknya kemarin dia jelek banget di mata gue, karna tingkahnya, eh sekarang malah pake hijab". penasaran gue tanya ke mereka, alasan mereka pake hijab, nggak gitu jelas. Tiba-tiba mereka merasa tergerak buat pake, dan mengamalkan kewajiban ini. Gue nggak percaya, masa tiba-tiba tergerak tanpa ada alasan. *Terlalu idealis* Sampai pada suatu hari, gue mimpi, gue lupa apa mimpinya*as always* yang pasti di situ, gue pake hijab. Pas bangun tidur. gue cuma bisa duduk bengong, mencoba menerka, apa sih arti mimpi gue?! Dan hari itu, gue mikir, Apa prinsip yang gue pake itu bener? Cara pikir gue udah bener belom sih? 

AHA! Akhirnya gue nemuin cara. Ternyata, gue harus RUBAH MIND-SET GUE. Kalo dulu gue mikir, "hanya orang-orang sempurna yang berperilaku baik dll yang pantas pake hijab" sekarang, "Justru lo harus pake hijab biar bisa ngontrol etika lo nin" Dan besoknya gue ke Bandung yang lanjut ke Jakarta, Alhamdulillah, hari itu gue udah pake hijab kemanapun gue pergi, sampai saat ini. Dan kata temen gue bener, "saat lo pake hijab, lo cuma pake itu aja, dan nggak tau alasannya kenapa. yang penting lo pake." 

Dan pake hijab itu nggak seperti apa yang gue bayangkan sebelumnya. Pake hijab nggak membuat lo jadi orang lain loh :) Buktinya, walau pake hijab, gue tetep aja kalo ngomong merepet kayak nggak ada koma(hihihi), buktinya walau pake hijab gue masih aja dengerin Paramore atau Linkin Park atau David guetta, terakhir sih Super Junior :p, Justru dengan gue make hijab, kayaknya orang-orang jadi lebih ngehargain lo, pernah ya satu waktu, waktu liburan kemarin di Jakarta, gue pulang rada malem, ya sekitar jam 8an, waktu gue jalan, depan gue ada mbak-mbak yang pakaiannya udah kayak mau berjemur di pantai, waktu dia ngelewatin beberapa oknum tukang jahit centil, di sini kita bilang MASTENG, langsung deh di "suit...suitin", terus digodain dengan berbagai macam rupa-_-" tapi pas gue lewat, cara mereka ngegodain beda, ya walau intinya ngegodain tapi tetep aja lebih sopan, mereka ngomong "Assalamualaikum Bu 'Aji!" Ya tetep gue jawab "walaikumsalam" seperti biasa. Sekarang jadi tau deh bedanya gimana orang bersikap sama orang yang berhijab sama yang nggak :)


Happy Hijab-ing ya Akhwat :)