Saturday, August 4, 2012

Hello Thailand! PART II

Akhirnya jam 5.30 waktu setempat gue sampai di Bangkok. Soal penerbangan, nggak ada yang perlu dikomentarin, tetep mulus kayak yang pertama. Pertama gue masuk bandaranya-Suvarnabhumi Airport-gue...........................................kagum sekaligus iri. Kagum karena mereka bisa buat bandara terkonsep kayak gini, hmmm, cukup tau banget di Indonesia walau Soetta di Terminal 2 sama terminal 3 udah lumayan, tapi liat dong masya allah untuk yang penerbangan domestiknya rrrr.

Lanjut ke bagian imigrasi, terus ngambil tas dll, naluri orang Indonesianya keluar waktu gue pengen ke kamar kecil. Konsep "WC Kering" benar-benar diterapkan and I was like.............................."call me old-fashioned, but for this...... Sorry I have no compromise" Jadilah gue tahan sampe hotel. Baru nyampai bagian Lobby depan, udah di sambut sama mungkin ratusan tour agent buat nawarin jasa tour.

Alhamdulillah banget langsung ketemu sama orang dari hotel yang jemput, jadi nggak perlu nunggu. Dan sore itu, mobil meluncur dengan CEPAT. Iyap! Supir Thailand itu jiwa supir Metromini banget, mungkin lebih parah. Karna bener-bener ngebut dan banting kanan-kiri. Dan ingat di situ, poosisinya gue lagi nahan pipis. What a day! Baru sekitar 500m-1km dari Bandara, kita disambut sama Papan billboard yang Supergede, Gambar seorang yang sangat dihormaati di Thailand. Gambar Raja Thailand dan bertulisan "Welcome to Bangkok!" kagum gue nambah. Di Soetta? ada gitu apa gambar SBY-__-" Lebih jauh lagi, hal lain yang gue telat amati setlah 30menit perjalananan adalah, taxi di sana hanya terdiri dari 2 type mobil, yang pertama adalah mini bus yang mana adalah Kijang Innova yang punya ketentuan max. 6orang penumpang gak lebih. Dan Sedang yang diwakili oleh Corolla atau Corolla Altis dengan max. jumlah penumpang 4orang. Dan gue langsung inget, Taksi Kopsi yang sekaranga udah nggak eksis itu merknya apa ya?-_--"

Sore hari di Bangkok itu sama dengan sore harii di Jakarta dengan tingkat ke-kronis-an sedikit lebih kecil. You know I'm talking about traffic. Semua mau duluan, semua nggak sabar semua ngklakson, mati banget nggak sih di jalan digituin terus. OmaGod-_-" Setelah total 1jam-an perjalanan dari airport ke hotel, sampailah akkhirnya. Kalo waktu itu Trinity pernah bilang "Thailand itu surganya backpacker" I think She's right. Karna apa yang gue liat depan mata itu hampir semua bule. Pribuminya? Ya ada, jadi pedagang-_-"

Habis bersih diri dan lain-lain sekalian meregngkan otot juga yang sangat lelah setelah seharian jalan, akhirnya gue dan keluarga memutuskan untuk keluar hotel dan cari makanan. And Bangkok in the night is another life! Betul banget loh, soalnya cafe-cafe yang sepi banget atau malah tutup bukanya malem, dari yang cuma makan ala kadarnya sampe yang candle light dinner pun ada. Di sepanjang jalan juga banyak SPG/SPB dari cafe-cafenya yang berdiri di jalan nawarin alkohol dari yang paling murah, sampe yang mahal. Karena belom survey makanan juga, akhirnya daripada makan-makanan yang nggak halal, malem itu kita cao ke McD-_-"

Besoknya, kita pergi ke Wat Arun. Itu adalah nama Candi yang ada di sisi lain sungai Chao Praya. Untuk ke sana kita harus naik Ferry 2 kali dan lo harus bener-bener gesit, soalnya kapalnya cuma berenti 2menitan dan mereka ON TIME banget. Sampe di sana, gue sama adek-adek gue naik ke candi sampe tingkat teratas. Candi ini emang nggak setinggi Candi Borobudur, nggak seluas itu bahkan. Tapi parahnya adalah, jarak kerapatan antara anak tangga satu dengan yang lain itu bener-bener rapet, jadi bikin tangganya itu curam banget. Makanya banyak banget orang-orang yang turunnya mundur karna takut liat ke depan.
                                             
                                                                  Wat Arun from Chao Phraya River
Kalo liat ini, kebayang nggak betapa curamnya?._.


hehehe iya itu gue -_-v
Karna sebenernya Wat Arun itu juga tempat ibadah, maka untuk menghormati orang-orang yang datang ke situ untuk beribadah(di tempat kayak semacam bangunan kecil), maka turis-turis yang ke Wat Arun pake Hot Pants bakal dikasih Semacam kain untuk dililitkan di kakinya, bukan dikasih sih, tapi dipinjemin, kalo mereka udah selesai keliling-keliling Wat Arun ya dibalikin lagi ke tempat mereka beli tiket itu. Hehe. Tapi, rata-rata tempat ibadah yang dijadiin obyek wisata di Thailand emang rata-rata gitu, untuk turis yang pakaiannya nggak memenuhi kriteria(terbuka) pasti dipinjemin kain penutup, di Big Budha Temple yang ada di Phuket juga gitu.

Udah puas keliling Wat Arun, akhirnya kita balik lagi ke hotel dengan keadaan lapar. Kurcai gue yang terkcil di antara kurcaci yang lain ngajak ke McD, berhubung gue udah dititipin sama Mamanya dan lagi gue juga Kepala Suku, merangkap Mentri Keuangan buat dia, akhirnya gue dan dua sepupu gue jalan ke McD semalem tempat kita makan. Naluri orang indonesia gue muncul tiba-tiba, cuma untuk yang ini emang harus nahan banget, karena emang yang jual nasi di Mcd itu cuma McD di Indonesia, harus kenyang yang dikenyang-kenyangin deh dengan fish burger hari itu. Pas perjalanan pulang, gue dapet kejadian unik, nggak hanya sekali tapi dua kali! Dan sumpidi! ini bikin terharu, seneng dan yang pasti bangga banget. Nggak kayak di Indonesia, di sini, gue baru bener-bener ngerasain yang namanya HIJAB ITU IDENTITAS lo dalam artian yang sebenarnya. Waktu gue dan dua sepupu gue lewat sebuah toko yang di luarnya ada seorang agent tarvel, dia nyapa gue, "ASSALAMOLEKOM!" dengan logat mereka tentunya. gue yang awalnya bingung cuma jawab "Walaikum salam" sambil senyum bingung. Lanjutin perjalanan, udah mau nyampe hotel, di Jalan ada orang yang lewat pake motor dan teriak "SALAMOLEKOM!" Walaikumsalam... You know... you're just feeling so happy till you cant even explain how it is :)




..............to be continued.