Thursday, August 9, 2012

Hello Thailand! PART III

Oke, untuk part ketiga emang baru bisa gue tulis sekarang hehe. Langsung aja ya...

Gue masih dengan rasa senang gue disapa dengan "Assalamualaikum" sama orang yang bahkan nggak gue kenal. Mungkin, orang lain bakal mikir itu biasa atau norak atau hal yang sepele. Tapi, gue memaknai itu lebih dalam lagi,  Karena nggak mungkin mereka nyapa gue dengan salam yang kayak gitu, kalo gue nggak pake hijab. Dan disitu, sekali lagi gue ngerasa, Hijab itu yang mengistimewakan kaum hawa :')

Oke balik ke Bangkok, setelah makan gue dan anak-anak yang lain langsung istirahat, mandi dll. Nggak kerasa banget di sana, sempet sering mandi sekitar jam 7malem gitu soalnya jam 6 sampe jam 7 itu langit masih terang banget. Malem itu, kita cuma jalan ke taman(Yak, gue lupa lagi namanya apa) kawasan sekolah gitu, ngelewatin kampung Islam di sana yang kebanyakan dihuni sama pribumi alias orang Thailand dan imigran dari Malaysia. Malem itu makan nasi rames yang...............bumbunya sih jujur nggak sesuai sama lidah gue, walau gue gak suka makanan pedes, cuma kayak masih ada yang kurang gitu sama makanannya, tapi ya Alhamdulillah sih, akhirnya bisa makan selain McD dan udah jelas halalnya. Habis makan, gue dan keluarga lanjutin jalan kaki ke taman yang ada di pinggi Chao Phraya River, yang ditengahnya juga ada semacam benteng gitu, cuma sayang, kita nggak boleh masuk ke benteng itu huhu. Terus sempet gitu nemuin anak B-Boy do sana, kocik deh hahaha. Dan di taman itu, batas kunjungan sampe jam 9.00pm, kalo udah jam segitu, lampu taman bakal dikurangin dan diikuti dengan kehadiran satpam-satpam yang bawel yang bakal ngusirin tiap pengunjung. Apadaya, kita diusirin oleh satpam-satpam dan okelah balik lagi ke hotel dan siap lagi packing untuk lanjutin perjalanan besok paginya ke Phuket.

Balik lagi ke Suvarnabhumi airport, ternyata antara terminal domestic dan internationalnya nggak ada perbedaan lias sama. Sama di sini maksudnya, sama-sama bagus, nggak ada tuh kayak di terminal 2 dan 3 di Soetta yang beda banget sama Terminal domesticnya. Sekitar 1,5jam akhirnya sampe juga di Phuket. Nah di sini, gue bilang bandaranya tuh emang luas, tapi agak timpang aja gitu antara bagian keberangkatan sama kedatangannya, mending Adisucipto lah, hehe opini pribadi loh ya :p Mulai resek nih, yang jemput gue dan keluarga ngaret z.z tapi okelah sabar-sabarin. setelah nunggu stengah jam, akhirnya datanglah sang penjemput dari hotel. untuk 5km pertama okelah ya, gue mulai terbiasa dengan gaya nyupirnya supir Thailand, semuanya dihantam aja rasanya, rem mobil rasanya fungsinya kalo cuma buat rem dadakan, bisa bayangin dong. nah, pas udah mulai masuk kawasan Phuket deket-deket Bangla Road, nih, pertama kita harus ngelewatin jalanan yang emang naikin, nikung, turunin gunung. Dan, supir-supir ini tetep aja dengan kecepatan yang mungkin cuma dikurangin beberapa kmph tapi tetep nggak kerasa-_-walaupun itu tikungan tajam. Badai. Dan gue inget kata-kata salah satu kurcaci gue
"Buset, ini mah bukan ke Phuket kali nih, tapi ke Gunungkidul" rrrrr-_-
 Kalo Bangkok mungkin jadi kayak tempat transitnya backpacker, terus tujuan selanjutnya ke Phuket, hmmm mungkin. Di sini, biasanya mulai banyak lah itu bule-bule yang emang mau nikmatin pantai-pantai di Phuket yang emang harus gue akuin bagus banget. Selain pantai-pantai di Gunungkidul, baru di sini juga gue nemuin pantai yang bagus. Gue emang belom pernah ke Bali ataupun ke Senggigi atau Pink Beach yang katanya nggak kalah bagus juga, but Someday, I will.

Balikl lagi ke Phuket. Untuk pariwisata, ya tipe-tipe promosi masih sama kayak yang ada di Bangkok terus juga Nightlife juga salah satu point yang ditawarkan Phuket selain dari pantai-pantainya yang emang bagus itu. Ya siapa sih yang nggak tau Bangla Road, gue sempet sih ngelewatin situ, dan ngeliat atraksi sulap di jalan itu, hehehe-_-v Masya Allah Thailand niat banget ya bikin satu spot yang isinya dikhususkan untuk club doang, ckckck.

Besoknya, gue ke Phi-phi Island. Pulau yang dijadiin lokasi shooting The Beach yang pemeran utamanya Leonardo Di Caprio sama James Bond yang apa ya, kalo gak salah "Man with the Golden Gun" atau apa ya hehe bukan pengikut film James Bond sih, *comment aja kalo salah, nanti gue benerin* Saking bangganya mereka sama pulau ini, introduction mereka tentang pulau ini di kapal pun sampe nyeritain tentang dijadikannya film ini sebagai lokasi shooting kedua film itu di bagian historynya. Tapi, emang bagus sih, pake banget loh ya, soalnya warna lautnya sendiri bukan biru, tapi turqoise, dan bening banget, sampe kalo lo liat ke bawah lo bisa liat ikan-ikan yang lagi berenang. Apalagi kalo lo bawa roti kyaaaaaa langsung deh dikerubutin sama gak tau deh berapa puluh ikan hias yang emang lucu-lucu banget. Pas berenti di spot snorkeling, sayang banget kalo sampe nggak snorkeling, akhirnya gue snorkling, tapi bodohnya, gue lupa bawa roti yang tujuannya untuk si ikan-ikan unyu ini, akhirnya setelah sekitar satu jam ngabisin waktu di air, dan naik dengan tangan yang udah keriput, gue bilas dan ganti baju lagi, terus makan roti buat si ikan-_-" semoga roti itu juga diproduksi untuk manusia, kalopun nggak, gue jadi tau kalo makanan ikan itu sama enaknya sama makanan manusia-__-

Terus kita mampir ke pulau apa gitu seperti paragraf-paragraf di atas gue lupa lagi namanya apa hahaha-_-" kita makan siang di sana dan di kasih free time selama kurang lebih 1 jam, habis makan dan gue beserta ketiga kurcaci gue nggak tau mau ngapain lagi makan juga nggak mungkin orang udah habis dan kenyang juga kita ahaha-_-" akhirnya kita main suatu permainan yang sebenernya itu mainan super jahat sedunia, ya untunglah kita ada di negara orang yang nggak pake bahasa indonesia sebagai bahasa pengantarnya haha. Jadi gini permainannya, di situ, kita nyari orang yang warna bajunya sama kayak apa yang kita pake dan imagine that man or woman will be our husband or wife. Dan bayangin aja, setiap habis nunjuk orang kita langsung ketawa cekakan yang nggak tau tempat gitu, Masya Allah, maafkan kami :| Terus nggak tau kenapa gitu ya, hari itu gue sering banget dapet orang India-______--" Oiya di situ juga ada satu rombongan orang India gitu yang terdiri dari 79 orang, dan pakde gue bilang, "Nih kamu orang ke 80 nin" rrrrrr.

Balik dari Phi-Phi Island gue mabuk laut, nggak muntah-muntah yang lebay gitu sih, tapi yang migrain nggak ilang-ilang gitu ckckck. In short, akhirnya gue balik ke Indonesia dari bandara Phuket right to Soetta. It scheduled at 7.30 on my ticket, but it's delayed!!!!! yeah, mulai lagi kan budaya Indonesianya,pas take off sama landing pun juga mulai kasar, nggak kayak flight-flight sebelumnya, yak welcome back to Indonesia-_-"
Oiya, hampir lupa! Waktu gue di Bandara Phuket, satu lagi yang membuat gue kagum sama masyarakat Thailand tentang kecintaan mereka sama rajanya. Bahkan di Bandara, tepat di atas dinding depan kita waktu kita masuk, di situ diputer video-video raja mereka waktu berkunjung ke  masyarakatnya, dan di situ ada watermark, LONG LIVE THE KING. Di jalan-jalan juga dipasang tuh Bendera Thailand dan lambang kerajaan mereka. Nggak kayak kita yang masang Bedera Merah Putih cuma kalo Bulan Agustus aja dan dilepas tepat sesudah 17 Agustus. Rasa kebanggaan kita terhadap negara sebagai bangsa pun mulai dipertanyakan.

Dan point di mana bule harus menutupi bagian tubuhnya yang terlihat waktu memasuki area ibadah pun juga patut diperhitungkan loh guys. Kenapa? Coba deh lihat, banyak kan yang dateng ke masjid dengan hanya pake celana pendek, menghormati nggak tuh?


Itu aja deh yang bisa gue share, semoga yang baca ini tetep bisa ngambil point yang baiknya dan bisa ngeimplementasiinnya ke Negara kita sendiri. Cao!

Oiya!!! AYAM GORENG THAILAND ITU SUPER ENAK DAN HALAL!!!! :9